Akhir-akhir ini kusadari bahwa akun medsosnya diprivate untuk saya, ya mungkin ada sesuatu yang emang ga boleh saya ketahui, apalagi dia tau sifat saya yang baperan. Hmm, emang sih mungkin sifat saya sebelumnya emang bisa bikin risih dia, bahkan siapapun, tapi sekarang saya mengerti bahwa saya ga perlu sampe gitu, saya percaya sama dia. Meskipun misalnya emang ada orang lain yang bisa bikin dia bahagia? Asal dia bahagia, kenapa engga? Cinta saya bukan hanya untuk sekedar memiliki, tapi saya juga ingin lihat dia bahagia.

Terus kenapa ga ada usaha buat ngerubah, dan ngebahagiain dia? Usaha ? udah selalu saya lakukan, tapi ya gitu, gagal terus rasanya. Saya ingin sekali buat dia bahagia ketika bersama saya, tapi emang keadaan berkata lain mungkin. 
Mau ngedatengin dia aja saya ragu, takut, takut juga kalo dia ngerasa risih dan keganggu dengan datengnya saya. Butuh saran sebenernya harus gimana? Soalnya ini hubungan pertama saya, dan saya ga pernah mengerti tentang kemauan seorang perempuan, apalagi saya yang orangnya emang aga introvert/ kurang pergaulan, jadi segala bingung harus ngapain. 

Ya pada akhirnya saya hanya bisa berdo’a, kalo emang dia Jodohku, kuharap bisa dekat dengannya lagi, bercanda bersama lagi, tertawa bersama lagi, dan kuharap hubungan kita makin kuat satu sama lain. Kalo pun emang bukan, kuharap dia terus bahagia, karena dengan melihatnya bahagia, saya juga ikut bahagia, meski pada akhirnya bukan saya yang berada disampingnya lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s